Rabu, 11 Mei 2016

Beralih ke Obat-Obatan Herbal

Saya sedang berniat mengubah stok obat-obatan di rumah, nih. Dari obat-obat kimia ke obat-obatan herbal. 

Foto dari Pixabay

Pengalaman saya, memang menggunakan obat herbal itu kalau sakit sembuhnya lebih lama, dibanding ketika menggunakan obat berbahan kimia. Mungkin juga karena saya terlalu sering memakai obat berbahan kimia, jadi penyakitnya agak kebal kalau diobati dengan obat dosis rendah.
Artinya juga, zat-zat kimia di tubuh saya, di tubuh anak-anak saya sudah terlalu bertumpuk banyak. Dan itu bahaya, lama kelamaan bisa menjadi racun bagi diri sendiri. Akan membuat liver bekerja terlalu keras jika sudah terlalu banyak endapan kimia menumpuk.



Maka, saya ingin mengubah kebiasaan itu. Selagi sakitnya masih sakit biasa, hanya batuk-flu atau menurunnya daya tahan tubuh. Saya berusaha tidak lantas menjejali anak-anak dengan obat kimia. Saya memberikan obat-obatan herbal terlebih dahulu, seperti madu, habatusauda atau jeruk nipis dan kecap jika anak –anak batuk.
Memang tidak langsung sembuh, butuh waktu agak lama. Namun setidaknya mereka baik-baik saja dan perlahan tapi pasti berangsur pulih. Tapi jika sudah demam, mau tidak mau saya tetap membutuhkan obat kimia selain membalurkan minyak atau ramuan bawang dan minyak telon pada anak yang sakit.

Setelah ngobrol sama teman dan cari-cari info, sepertinya stok obat-obatan herbal di rumah saya masih banyak yang kurang. Teman-teman menyarankan saya memiliki beberapa jenis obat herbal yang banyak manfaatnya, apalagi untuk saya yang punya anak banyak, semisal minyak but-but.

Apalagi setelah tersangkut ke blognya mba Shine Fikri di sini di sini saya semakin tahu kalau stok obat herbal di rumah harus ditambah. Mba Shine juga menyarankan minyak but-but, artinya saya kemungkinan besar saya akan membutuhkannya suatu hari nanti. Selain membuat daftar obat herbal yang harus ada di rumah, Mba Shine juga menuliskan dengan lengkap kegunaan obat-obatan herbal tersebut. Dan ternyata, saya banyak belum tahu tentang kegunaan obat-obatan herbal itu.

Ini salah satu info penting. saya baru tahu madu bisa mengobati asma, karena saya asma 

Nanti, kalau kopdar lagi, saya bakalan banyak tanya-tanya tentang obat-obatan herbal dan kegunaannya.
Di blog mba Shine banyak juga lho artikel lain yang bagus, yang bisa menambah info untuk kita.
Agar tidak salah, seperti ini tampilan blognya :)

Postingan yang benar-benar membantu. Terima kasih ya mba Shine
Semoga keluarga kita selalu sehat walafiat, aamiin.



11 komentar:

  1. Kemudian menawarkan mbak Tuti mau tidak gabung MLM yang jualan herbal. Wkwkwkwk.... Ga kok, Kakak... :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. bwahahaha ... kalo gitu eke nya langsung ngibrit haha.

      Hapus
  2. aku jualan obat lho mbak, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba inna, komennya kaya yg beneran jual obat yang isinya spam itu xixixi ... betewe obat apa kalo boleh tau?

      Hapus
    2. ada obat warung, obat herbal, n obat generik sesuai rikues pelanggan *gelar lapak* :D

      Hapus
  3. Iya produk obat herbal memang aman dan sangat ampuh ya untuk menyembuhkan penyakit yang kita derita tanpa efek samping.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah giliran ampuhnya, kalo saya suka aga lama proses sembuhnya. cuma aman tanpa efek samping nya itu, bener banget mba sri

      Hapus
  4. ahahaha, jd pada dagang ini :D..

    makasih mba tuti :)

    BalasHapus
  5. loh pada gelar lapak jualan ya, mmmmm apakah aku perlu ikutan gelar lapak juga ne *OOT*

    BalasHapus